logo

Antihistamin

Antihistamin generasi terakhir

Antihistamin adalah zat yang menekan efek histamin bebas..

Ketika alergen memasuki tubuh, histamin dilepaskan dari sel mast dari jaringan ikat yang membentuk sistem kekebalan tubuh. Ia mulai berinteraksi dengan reseptor spesifik dan menyebabkan gatal, bengkak, ruam, dan manifestasi alergi lainnya. Antihistamin bertanggung jawab untuk memblokir reseptor ini. Ada tiga generasi obat-obatan ini pada 2019..

Hari ini kita akan mempertimbangkan generasi baru antihistamin, mereka efektif dan praktis tidak menimbulkan efek samping. Anda akan menemukan daftar obat-obatan yang relevan untuk 2019 di artikel. Tinggalkan komentar Anda di komentar..

Penyebab Alergi

Penyebab utama alergi:

  • produk limbah kutu rumah;
  • serbuk sari berbagai tanaman berbunga;
  • senyawa protein asing yang terkandung dalam vaksin atau plasma donor;
  • paparan sinar matahari, dingin;
  • debu (buku, rumah tangga, jalan);
  • spora jamur atau jamur yang berbeda;
  • bulu binatang (terutama karakteristik kucing, kelinci, anjing, chinchilla);
  • deterjen dan pembersih kimia;
  • persiapan medis (anestesi, antibiotik);
  • produk makanan, terutama telur, buah-buahan (jeruk, kesemek, lemon), susu, kacang-kacangan, gandum, makanan laut, kedelai, beri (viburnum, anggur, stroberi);
  • gigitan serangga / arthropoda;
  • getah;
  • kosmetik;
  • stres psikologis / emosional;
  • Gaya Hidup Tidak Sehat.

Sebenarnya, alergi dapat dikenali dari lakrimasi mendadak, pilek, gatal, bersin, kemerahan pada kulit dan manifestasi menyakitkan tak terduga lainnya. Paling sering, gejala alergi seperti itu terjadi ketika kontak langsung dengan zat alergen tertentu yang diakui oleh tubuh manusia sebagai agen penyebab penyakit, sebagai akibat dari mana mekanisme penanggulangan diluncurkan.

Dokter menganggap sebagai alergen, sebagai zat yang mengungkap efek alergenik langsung, sehingga zat itu dapat meningkatkan efek alergen lain.

Respons seseorang terhadap efek berbagai alergen sangat tergantung pada karakteristik individu genetik sistem kekebalannya. Ulasan berbagai penelitian menunjukkan kecenderungan alergi herediter. Jadi orang tua dengan alergi jauh lebih mungkin untuk memiliki bayi dengan patologi yang sama daripada pasangan yang sehat.

Indikasi untuk digunakan

Resepkan antihistamin, termasuk generasi terbaru, Anda harus seorang dokter, membuat diagnosis yang akurat. Sebagai aturan, pemberiannya disarankan di hadapan gejala dan penyakit tersebut:

  • sindrom atopik dini pada anak;
  • rinitis musiman atau sepanjang tahun;
  • reaksi negatif terhadap serbuk sari tanaman, bulu hewan, debu rumah tangga, beberapa obat;
  • bronkitis berat;
  • angioedema;
  • syok anafilaksis;
  • alergi makanan;
  • enteropati;
  • asma bronkial;
  • dermatitis atopik;
  • konjungtivitis yang disebabkan oleh paparan alergen;
  • bentuk urtikaria kronis, akut dan lainnya;
  • dermatitis alergi.

Mekanisme kerja antihistamin

Mekanisme kerja obat yang digunakan terhadap alergi didasarkan pada kemampuan mereka untuk membalikkan penghambatan reseptor H1-histamin.

Mereka tidak dapat sepenuhnya menggantikan histamin, tetapi mereka secara efektif memblokir reseptor-reseptor yang tidak berhasil dihuninya. Itulah mengapa mereka digunakan ketika perlu untuk mencegah alergi yang berkembang dengan cepat dan sangat parah. Juga, penghambat H1 mencegah produksi histamin yang baru jika penyakit ini berkembang secara aktif. Obat anti alergi modern tidak hanya dapat memengaruhi histamin, tetapi juga bradikinin, serotonin, dan leukotrien.

Saat berinteraksi dengan reseptor H1, efek berikut ini disebabkan:

  1. Tindakan antispasmodik.
  2. Efek bronkodilator jika kejang terjadi setelah terpapar histamin.
  3. Cegah vasodilatasi.
  4. menormalkan permeabilitas dinding kapal, terutama di dasar kapiler.

Antihistamin tidak dapat memengaruhi keasaman dan sekresi lambung karena tidak berinteraksi dengan reseptor histamin H2.

Generasi antihistamin

Ada beberapa generasi antihistamin. Dengan setiap generasi, jumlah dan kekuatan efek samping dan kemungkinan kecanduan berkurang, durasi tindakan meningkat.

Berikut ini adalah klasifikasi yang diadopsi oleh WHO pada tahun 2019:

Generasi:Zat aktif:
Generasi pertama.

Antihistamin generasi 1 ditandai dengan sifat farmakologis berikut:

  • mengurangi tonus otot;
  • memiliki efek sedatif, hipnotik dan antikolinergik;
  • mempotensiasi efek alkohol;
  • memiliki efek anestesi lokal;
  • memberikan efek terapi yang cepat dan kuat, tetapi jangka pendek (4-8 jam);
  • penggunaan jangka panjang mengurangi aktivitas antihistamin, jadi setiap 2-3 minggu, dana berubah.
  • Chloropyramine;
  • Dimetinden;
  • Diphenhydramine;
  • Clemastine;
  • Mebhydrolin;
  • Meclizine;
  • Promethazine;
  • Chlorphenamine;
  • Sechifenadine;
  • Dimenhydrinate.
Generasi kedua.

Mereka memiliki keunggulan dibandingkan obat generasi pertama:

  • tidak ada efek sedatif dan antikolinergik, karena obat ini tidak diatasi
  • sawar darah-otak, hanya beberapa individu yang mengalami kantuk sedang;
  • aktivitas mental, aktivitas fisik tidak menderita;
  • efek obat mencapai 24 jam, sehingga diminum sekali sehari;
  • mereka tidak membuat ketagihan, yang memungkinkan mereka diresepkan untuk waktu yang lama (3-12 bulan);
  • ketika Anda berhenti minum obat, efek terapeutik berlangsung sekitar satu minggu;
  • obat-obatan tidak diserap dengan makanan di saluran pencernaan.
  • Setirizin;
  • Terfenadine;
  • Astemizole;
  • Azelastine;
  • Akrivastin;
  • Loratadine;
  • Ebastin;
  • Chifenadine;
  • Rupatadine;
  • Karebastin.
Generasi terakhir (ketiga).

Semua antihistamin generasi terbaru tidak memiliki efek kardiotoksik dan sedatif, oleh karena itu, antihistamin dapat digunakan oleh orang-orang yang aktivitasnya dikaitkan dengan konsentrasi perhatian yang tinggi..

Obat ini memblokir reseptor H1, dan juga memiliki efek tambahan pada manifestasi alergi. Mereka memiliki selektivitas tinggi, tidak mengatasi penghalang darah-otak, oleh karena itu mereka tidak ditandai dengan efek negatif dari sistem saraf pusat, tidak ada efek samping pada jantung.

  • Levocetirizine;
  • Desloratadine;
  • Fexofenadine;
  • Norastemizole.

Struktur dan sifat kimia

Obat anti alergi dapat dibagi menjadi beberapa jenis tergantung pada struktur kimianya. Efek dan sifat yang diucapkan terbentuk tergantung pada jenis dan struktur..

Jenis obat:Varietas:Sifat karakteristik:
EtanolominClemastine, diphenhydramine, dimenhydrinate, doxylamineSedasi yang diucapkan, rasa kantuk, efek m-antikolinergik.
Etilen diaminaChloropyramineSedasi yang diucapkan, rasa kantuk, efek m-antikolinergik.
AlkylaminesDimetinden, acrivastin, chlorphenamineMenyebabkan peningkatan kegembiraan sistem saraf pusat, tetapi sedasi lemah.
PiperazinesSetirizin, hidroksizinSedasi ringan.
PiperidineEbastin, loratadine, levocabastine, fexofenadineSedasi lemah, tidak mempengaruhi sistem saraf dan kehilangan sifat antikolinergik.
FenotiazinPromethazine, ChifenadineDiucapkan antikolinergik, sifat antiemetik.

Untuk menentukan antihistamin mana yang lebih baik, Anda perlu mempertimbangkan fitur pembeda, sisi positif dan negatif, serta dampaknya pada pasien dan alergi itu sendiri.

Pengembangan reseptor H1 terjadi secara bertahap, dan saat ini tiga generasi obat dapat dibedakan, yang masing-masing memiliki karakteristik sendiri..

Antihistamin Generasi Terbaru: Daftar

Topikal untuk daftar 2019 antihistamin terbaik dari generasi terbaru untuk menghilangkan gejala alergi pada orang dewasa:

  • Gletset;
  • Xizal;
  • Ceser;
  • Suprastinex;
  • Fexofast;
  • Zodak Express;
  • L-Cet;
  • Loratek;
  • Fexadine;
  • Erius
  • Desal;
  • NeoClaritin;
  • Lordestine;
  • Trexil Neo;
  • Fexadine;
  • Allegra.

Menurut kriteria evaluasi, obat alergi generasi terbaru seharusnya tidak memengaruhi fungsi sistem saraf pusat, menghasilkan efek toksik pada jantung, hati, dan pembuluh darah, serta berinteraksi dengan obat-obatan lain..

Menurut penelitian, tidak ada obat yang memenuhi persyaratan ini..

Erius

Obat ini diindikasikan untuk pengobatan demam musiman, rinitis alergi, urtikaria idiopatik kronis dengan gejala seperti lakrimasi, batuk, gatal, pembengkakan selaput lendir nasofaring.

kerugian

Efek samping (mual dan muntah, sakit kepala, takikardia, gejala alergi lokal, diare, hipertermia) dapat terjadi. Anak-anak biasanya mengalami insomnia, sakit kepala, demam.

Manfaat

Erius bertindak sangat cepat pada gejala alergi, dapat digunakan untuk mengobati anak-anak sejak usia satu tahun, karena memiliki tingkat keamanan yang tinggi.

Ini ditoleransi dengan baik oleh orang dewasa dan anak-anak, tersedia dalam beberapa bentuk sediaan (tablet, sirup), yang sangat nyaman untuk digunakan dalam pediatri. Ini dapat diambil untuk jangka waktu yang lama (hingga satu tahun), tanpa menimbulkan kecanduan (penolakan terhadapnya). Andal mengurangi manifestasi fase awal dari respons alergi.

Setelah pengobatan, efeknya bertahan selama 10-14 hari. Gejala overdosis tidak teramati bahkan dengan peningkatan dosis Erius lima kali lipat.

Trexil Neo

Ini adalah antagonis reseptor H1 aktif selektif bertindak cepat yang berasal dari buterophenol, yang berbeda dalam struktur kimia dari analog.

Ini digunakan untuk rinitis alergi untuk meringankan gejalanya, manifestasi dermatologis alergi (dermografisme, dermatitis kontak, urtikaria, eksim atonik,), asma, aktivitas fisik yang dipicu dan dipicu, serta sehubungan dengan reaksi alergi akut terhadap berbagai iritasi..

kerugian

Ketika melebihi dosis yang disarankan, manifestasi yang lemah dari efek sedatif diamati, serta reaksi dari saluran pencernaan, kulit dan saluran pernapasan.

Manfaat

kurangnya efek sedatif dan antikolinergik, efek pada aktivitas psikomotorik dan kesejahteraan seseorang. Obat ini aman digunakan pada pasien dengan glaukoma dan menderita kelainan kelenjar prostat..

Fexadine

Obat ini digunakan untuk mengobati rinitis alergi musiman dengan manifestasi berikut dari demam: kulit gatal, bersin, rinitis, kemerahan pada selaput lendir mata, dan juga untuk pengobatan urtikaria idiopatik kronis dan gejala-gejalanya: kulit gatal, kemerahan.

kerugian

Setelah beberapa waktu, kecanduan pada tindakan obat itu mungkin, ia memiliki efek samping: dispepsia, dismenore, takikardia, sakit kepala dan pusing, reaksi anafilaksis, penyimpangan rasa. Ketergantungan Obat Dapat Membentuk.

Manfaat

Ketika mengambil obat, efek samping karakteristik antihistamin tidak dimanifestasikan: gangguan penglihatan, sembelit, mulut kering, kenaikan berat badan, efek negatif pada kerja otot jantung.

Fexadine dapat dibeli di apotek tanpa resep, penyesuaian dosis untuk manula, pasien, dan gagal ginjal dan hati tidak diperlukan. Obat ini bertindak cepat, mempertahankan efeknya di siang hari. Harga obat ini tidak terlalu tinggi, tersedia untuk banyak orang yang menderita alergi.

Antihistamin generasi ke-4 - apakah ada?

Semua pernyataan pembuat iklan yang memosisikan merek obat sebagai "antihistamin generasi keempat" tidak lebih dari tipuan iklan. Kelompok farmakologis ini tidak ada, meskipun pemasar atributnya tidak hanya obat yang baru dibuat, tetapi juga obat generasi kedua.

Klasifikasi resmi menunjukkan hanya dua kelompok antihistamin - ini adalah obat dari generasi pertama dan kedua. Kelompok ketiga metabolit aktif secara farmakologis diposisikan dalam industri farmasi sebagai "penghambat histamin H1 generasi ketiga".

Antihistamin selama kehamilan

Secara alami, wanita alergi yang berencana untuk hamil atau telah mengandung jantung bayi sangat tertarik pada pil alergi apa yang dapat diminum selama kehamilan dan menyusui lebih lanjut dan apakah mungkin untuk menggunakan obat tersebut pada prinsipnya selama periode ini?

Pertama-tama, selama kehamilan, lebih baik bagi seorang wanita untuk menghindari minum obat apa pun, karena efeknya bisa berbahaya bagi wanita hamil dan keturunan mereka di masa depan. Antihistamin untuk alergi selama kehamilan pada trimester pertama sangat dilarang untuk diambil, dengan pengecualian kasus ekstrim yang mengancam kehidupan ibu hamil. Pada trimester ke-2 dan ke-3, penggunaan antihistamin juga diperbolehkan dengan pembatasan yang sangat besar, karena tidak ada obat anti-alergi terapeutik yang ada yang benar-benar aman..

Penderita alergi yang menderita alergi musiman dapat disarankan untuk merencanakan terlebih dahulu selama kehamilan mereka ketika alergen spesifik paling tidak aktif. Selebihnya, kontak dengan zat yang menyebabkan reaksi alergi mereka juga sebaiknya dihindari. Jika tidak mungkin untuk menerapkan rekomendasi tersebut, keparahan beberapa manifestasi alergi dapat dikurangi dengan mengambil antihistamin alami (minyak ikan, vitamin C dan B12, seng, asam pantotenat, nikotinat dan asam oleat) dan kemudian hanya setelah berkonsultasi dengan dokter.

Apa itu antihistamin dan bagaimana cara meminumnya

Untuk memahami apa itu antihistamin, Anda perlu memahami apa itu histamin dan bagaimana antihistamin bertindak terhadapnya..

Histamin adalah zat yang ditemukan dalam apa yang disebut "sel mast". Setelah kontak dengan alergen, histamin dilepaskan dari sel mast untuk menetralkan zat pemicu. Ini adalah histamin yang mempengaruhi kemampuan penetrasi pembuluh darah dan menyebabkan semua gejala alergi yang diketahui muncul (gatal, bengkak, kemerahan, lakrimasi, lepuh, ruam, dll.) Ada tiga jenis reseptor yang, ketika bereaksi dengan senyawa dengan histamin, memiliki berbagai efek:

1. reseptor H1. Ketika dikombinasikan dengan histamin menyebabkan gatal, kejang bronkopulmonalis, meningkatkan permeabilitas dinding pembuluh darah.

2. reseptor H2. Mereka merespons histamin dengan melemaskan otot-otot rahim, meningkatkan sekresi lambung, dan meningkatkan kontraktilitas miokardium..

3. reseptor H3. Mampu menghambat produksi histamin dan mencegahnya memasuki sistem saraf.

Sekarang akan jauh lebih mudah untuk memahami apa itu antihistamin dan bagaimana cara kerjanya..

Mekanisme aksi

Antihistamin adalah zat yang memiliki kemampuan untuk memblokir (menghambat) sensitivitas reseptor terhadap histamin dan menghentikan respons imun akut. Zat yang berbeda ditujukan untuk menghambat berbagai jenis reseptor dan, karenanya, memiliki ruang lingkup yang berbeda:

  • Blocker H1. Singkirkan gejala alergi;
  • H2 blocker. Berkontribusi pada pengurangan sekresi lambung, digunakan dalam pengobatan penyakit lambung;
  • Blocker H3. Digunakan dalam pengobatan penyakit sistem saraf pusat.

Obat-obatan yang mengandung inhibitor reseptor H1 ditemukan kembali pada tahun 1936 dan telah terus ditingkatkan sejak saat itu. Saat ini ada antihistamin generasi I, II dan III.

Antihistamin generasi 1

Keuntungan utama dari obat generasi pertama adalah kemampuan untuk dengan cepat menghentikan respon imun. Pada saat yang sama, efeknya tidak bertahan lama - sekitar 4-6 jam.

Kerugian utama adalah kemampuan untuk menembus sawar darah-otak. Akibatnya, terjadi depresi sistem saraf pusat. Sedasi dapat bervariasi dalam keparahan dan dimanifestasikan dalam tanda-tanda seperti: mengantuk, kehilangan perhatian, apatis. Agitasi psikomotor juga dimungkinkan..

Efek sedatif dari obat generasi I menyebabkan kontraindikasi untuk digunakan pada orang yang aktivitasnya memerlukan perawatan khusus atau memerlukan aktivitas fisik yang tinggi.

Di antara efek samping:

  • kelemahan;
  • sakit kepala;
  • mual, muntah;
  • perubahan tinja;
  • selaput lendir kering;
  • penurunan tekanan darah;
  • kelemahan otot;
  • kantuk;
  • aritmia.

Sebenarnya, kita semua tahu antihistamin generasi pertama. Mereka adalah yang paling terjangkau, umum dan sering digunakan untuk segera menghilangkan gejala alergi, untuk mengobati alergi yang tidak diketahui asalnya, untuk menghilangkan rasa gatal dan mengurangi reaksi kulit, dengan rinitis alergi, mabuk perjalanan, migrain, asma.

Persiapan generasi pertama bersifat adiktif, oleh karena itu, penggunaan jangka panjangnya tidak dapat diterima. Perjalanan masuk tidak bisa melebihi 7-10 hari.

Dalam kelompok generasi pertama: "Suprastin", "Daizolin", "Diphenhydramine", "Tavegil", "Fenkarol".

Antihistamin generasi II

Obat-obatan generasi kedua lebih sempurna dan tidak memiliki efek penghambatan pada sistem saraf pusat. Tindakan antihistamin terjadi dengan cepat dan berlangsung 24 jam, yaitu, satu dosis saja cukup per hari.

Kerugian utama adalah efek kardiotoksik. Antihistamin generasi II mampu memblokir saluran kalium dari otot jantung. Akibatnya - kerusakan jantung. Efek ini ditingkatkan dengan penggunaan paralel antidepresan, makrolida, obat antijamur, jus jeruk..

Obat generasi II tidak diresepkan untuk orang tua, pasien dengan penyakit jantung, serta orang dengan disfungsi hati yang parah.

Kemungkinan efek samping:

  • selaput lendir kering;
  • mual dan muntah;
  • kegelisahan;
  • depresi;
  • gangguan tinja;
  • sakit kepala;
  • radang perut.

Antihistamin generasi II digunakan dalam pengobatan edema Quincke, rinitis alergi, polinosis, urtikaria, eksim, penyakit atopik.

Durasi masuk bisa mencapai 12 bulan.

Kelompok obat generasi kedua meliputi: "Loratadin", "Fenistil", "Claritin", "Lomilan", "Cladidol", "Rupafin", dll..

Antihistamin generasi III

Apa antihistamin generasi III? Ini adalah zat khusus - produk dari proses metabolisme obat generasi kedua, yang disebut "metabolit aktif". Metabolit tanpa kekurangan dana generasi I dan II: penindasan sistem saraf pusat dan efek kardiotoksik dihilangkan, efek negatif pada hati, ginjal dan saluran pencernaan tidak termasuk.

Metabolit aktif dapat diterima untuk digunakan pada berbagai pasien untuk pengobatan konjungtivitis alergi, rinitis, polinosis, dermatitis atopik, urtikaria, eksim, asma.

Efek samping praktis dikurangi menjadi nilai nol. Namun, kadang-kadang mungkin:

  • sakit kepala;
  • nyeri otot
  • kelemahan;
  • radang perut;
  • mual, muntah;
  • aritmia;
  • selaput lendir kering.

Persiapan generasi ketiga diizinkan untuk digunakan secara berkelanjutan.

Kontraindikasi untuk mengambil metabolit adalah kehamilan, anak usia dini, intoleransi individu terhadap salah satu komponen.

Obat-obatan berikut termasuk dalam kelompok metabolit: Zirtek, Telfast, Erius.

Obat-obatan untuk anak-anak

Kebanyakan antihistamin dikontraindikasikan pada anak usia dini. Namun, bayi yang sering rentan terhadap reaksi alergi. Karena itu, hanya spesialis berpengalaman yang harus memilih obat.

Untuk menghilangkan gejala alergi dengan cepat pada anak usia dini, diperbolehkan mengonsumsi obat generasi pertama. Untuk menghilangkan manifestasi kulit, dimungkinkan untuk menggunakan salep dan krim antihistamin.

Selama mengambil antihistamin, kondisi anak harus dipantau dengan cermat dan, jika terjadi efek samping, segera dapatkan bantuan medis.!

Apa yang dimaksud antihistamin hanya diketahui oleh spesialis, dan hanya ahli alergi berpengalaman yang dapat memilih obat dan dosis yang tepat untuk Anda. Pengobatan sendiri dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki!

Antihistamin: apa itu, generasi obat histamin

Siapa pun yang mencari obat histamin di apotek pasti akan menghadapi masalah, karena mereka diresepkan dalam situasi yang sangat langka. Pada gilirannya, antihistamin dari berbagai generasi sangat banyak diwakili saat ini. Masalahnya adalah bahwa histamin adalah senyawa biologis yang terus-menerus dalam tubuh manusia dalam keadaan tidak aktif. Histamin bebas sangat aktif sehingga menghambat fungsi organ vital. Untuk menekan zat aktif ini, obat antihistamin digunakan..

Bagaimana cara kerja antihistamin??

Mengingat tingginya tingkat pembentukan kompleks reseptor histamin, para ilmuwan telah mengembangkan generasi baru antihistamin yang memiliki efek tambahan pada mekanisme kompleks peradangan:

  • menonaktifkan histamin;
  • memperlambat proses sintesis histamin dan pembentukan radikal oksigen;
  • mengganggu proses aktivasi seluler dengan imobilisasi ion kalsium.

Obat-obat ini mempengaruhi interaksi reseptor dan histamin, yang diperlukan untuk efek biologis pada mediator.

Ketika histamin berikatan dengan reseptor H1, kram muncul di sel otot polos. Jika suatu reseptor bekerja pada penghentian sel-sel saraf, kulit mulai gatal, gatal-gatal dan hiperemia muncul. Ketika reseptor bekerja di dada, produksi lendir meningkat..

Dalam situasi perlekatan reseptor H2 ke histamin, sekresi sel di saluran pencernaan dirangsang, diikuti oleh diare, perut kembung dan ruam di mulut.

Reseptor H3 hadir dalam sel-sel sistem saraf, dan oleh karena itu mereka merespons histamin dengan demam, sakit kepala, mual dan migrain..

Pada permukaan sel mast adalah reseptor H4, yang mengambil bagian dalam mobilisasi dan pergerakan neutrofil.

Antihistamin dapat berikatan dengan jenis reseptor tertentu atau tidak selektif.

Generasi antihistamin: daftar

Para ahli telah menentukan klasifikasi obat alergi berdasarkan generasi. Itu terbentuk sejak saat agen penghambat histamin ditemukan. Obat-obatan yang termasuk dalam generasi tersebut dibedakan oleh fitur. Klasifikasi dibuat berdasarkan kontraindikasi dan konsekuensi yang tidak diinginkan setelah pemberian.

Untuk setiap pasien, obat dipilih secara individual, berdasarkan gejalanya. Karakteristik individu dari tubuh memiliki efek penting..

Daftar antihistamin generasi pertama termasuk obat penenang yang aktif pada reseptor H1. Mereka diberikan kepada pasien dalam dosis besar, dan efeknya berlangsung sekitar 6 jam. Setelah ini, Anda harus memasukkan dosis yang berbeda.

Efek efektif obat penenang memiliki beberapa efek samping: penglihatan menjadi buram, selaput lendir di mulut mengering, dan pupil membesar. Menggunakan obat penenang, pasien mencatat kantuk, penurunan tonus otot. Dana tersebut tidak dapat ditentukan jika pasien mengendarai mobil dan terlibat dalam pekerjaan yang bertanggung jawab. Ketika digunakan dengan antihistamin generasi pertama dari obat tidur, obat penghilang rasa sakit dan obat penenang, efek dari yang terakhir akan ditingkatkan.

Obat alergi ini diresepkan untuk masalah tertentu:

  • asma bronkial;
  • alergi yang merusak fungsi pernapasan;
  • gatal-gatal;
  • bronkitis;
  • alergi kontak akut.

Karena kenyataan bahwa obat-obatan seperti itu melakukan pekerjaan batuk yang sangat baik, mereka diresepkan untuk bronkitis. Pasien yang menderita penyakit kronis yang mempersulit bernapas membutuhkan obat-obatan tersebut. Yang paling umum di antara mereka adalah:

Antihistamin generasi kedua adalah obat tanpa efek sedatif. Jumlah kemungkinan efek samping diminimalkan. Obat-obatan ini tidak menghambat reaksi dan tidak menyebabkan kantuk. Obat generasi kedua memiliki efek yang baik dalam pengobatan pruritus dan ruam kulit..

Namun, obat-obatan ini ditandai dengan efek kardiotoksik. Itu sebabnya mereka diresepkan di rumah sakit. Pasien dengan patologi jantung dan pembuluh darah dilarang menggunakan antihistamin generasi kedua:

Antihistamin generasi ketiga adalah metabolit aktif. Dengan menghalangi sintesis histamin, mereka memiliki efek kuat pada tubuh. Ini termasuk: Cetrin, Zirtek, Telfast. Tidak seperti obat-obatan generasi sebelumnya, ini digunakan dalam pengobatan asma, penyakit kulit dan alergi akut. Seringkali mereka diresepkan untuk pengobatan psoriasis.

Saat ini, antihistamin generasi terbaru banyak digunakan. Generasi keempat yang baru adalah sarana yang secara praktis tidak memprovokasi efek samping (Erius, Telfast, Xizal).

Keuntungan menggunakan antihistamin generasi terbaru adalah:

  • kecepatan paparan masalah;
  • durasi efek terapeutik hingga 2 hari;
  • kurangnya efek tachyphylaxis;
  • kebutuhan akan kortikosteroid berkurang;
  • kurangnya efek samping pada miokardium dan sistem saraf pusat.

Meskipun keberhasilan dalam pengembangan perusahaan farmasi, tidak dianjurkan untuk menggunakan obat ini selama kehamilan. Mereka hanya diresepkan di bawah pengawasan medis..

Antihistamin generasi ke-5: daftar

Daftar obat alergi terbaru termasuk:

  • Ebastin;
  • Setirizin;
  • Levocetirizine;
  • Fexofenadine;
  • Chifenadine;
  • Desloratadine.

Semua dana di atas dapat ditemukan dengan nama lain, namun, zat aktif utama tetap sama..

Obat baru yang saat ini dalam tahap pengembangan adalah Norastemizole. Ini adalah alat yang sejauh ini hanya dikenal di luar negeri..

Antihistamin untuk anak-anak dan wanita hamil

Dalam pengobatan penyakit alergi anak-anak, tiga generasi obat digunakan. Kelompok pertama adalah alat yang dengan cepat menunjukkan khasiat penyembuhan dan mudah dikeluarkan dari tubuh. Biasanya mereka diresepkan untuk pengobatan reaksi alergi akut dalam kursus singkat. Yang paling efektif di antara mereka adalah: Suprastin, Tavegil, Diazolin dan Fenkarol.

Obat-obatan dari kelompok kedua tidak menimbulkan efek sedatif dan efeknya berlangsung lama, sehingga mereka diminum sekali sehari. Untuk mengobati alergi pada masa kanak-kanak, Fenistil, Ketotifen, dan Cetrin biasanya diresepkan..

Kelompok ketiga dari obat alergi untuk anak-anak digunakan dalam bentuk kronis dari penyakit ini, karena mereka mempertahankan efeknya.

Anak-anak dapat menggunakan antihistamin dalam bentuk sirup, tetes, salep, dan tablet.

Adapun penunjukan antihistamin untuk wanita hamil, harus dipahami bahwa ini dilarang selama trimester pertama. Mulai dari trimester kedua, Anda dapat menggunakan dana jika terjadi keadaan darurat.

Wanita hamil dapat diresepkan antihistamin alami dalam bentuk vitamin B12 dan C, nikotinat, asam oleat dan asam pantotenat, minyak ikan dan seng..

Yang paling aman selama kehamilan adalah Zyrtec, Claritin, Avil dan Telfast. Namun, bahkan penerimaan mereka harus konsisten dengan dokter Anda.

Efek samping dan kontraindikasi terhadap antihistamin

Antihistamin dapat memperburuk pasien dengan diagnosis:

  • stagnasi urin;
  • glaukoma;
  • kelenjar prostat yang membesar;
  • obstruksi usus.

Dalam hal deteksi penyakit yang terdaftar, obat alergi diresepkan dengan hati-hati. Dosis harus dikurangi jika seseorang menderita gagal ginjal dan hati. Pada dasarnya, dosis tergantung pada obat.

Hingga usia enam bulan tidak disarankan untuk menggunakan "Hydroxysine" dan "Promethazine".

Antihistamin dengan efek sedatif adalah obat yang mengurangi konsentrasi. Tindakan ini ditingkatkan dengan penggunaan simultan obat-obatan dan alkohol..

Saat menggunakan antihistamin, terutama generasi pertama, efek samping berikut mungkin muncul:

  • kantuk;
  • sembelit;
  • sakit kepala;
  • gangguan penglihatan;
  • mulut kering;
  • sulit buang air kecil;
  • kesadaran kabur.

Interaksi obat

Jika beberapa obat diminum dengan antihistamin, mereka akan memicu rasa kantuk:

  1. Zopiclone dan obat-obatan lain yang membantu Anda tertidur dengan cepat.
  2. Amitriptyline dan antidepresan serupa.
  3. Morfin dan Kodein, serta obat penghilang rasa sakit yang manjur.
  4. Temazepam, Lorazepam, Diazepam.

Untuk mengecualikan terjadinya efek samping, obat antispasmodik, antipsikotik dan antikolinergik tidak boleh dikonsumsi dengan obat anti alergi.

Dokter mana yang bisa membantu?

Setelah timbulnya gejala alergi, Anda dapat menghubungi ahli alergi atau terapis. Saran tambahan diperoleh dari dokter spesialis mata, spesialis THT, dan dokter kulit. Dalam kasus rinitis atopik, perlu mengunjungi dokter paru untuk menjalani pemeriksaan untuk mengecualikan asma bronkial..

Rekomendasi yang kompeten oleh ahli gizi yang mengecualikan makanan yang sangat alergi dari diet pasien dapat membantu..

Dokter mencatat bahwa komplikasi alergi dapat dihindari jika:

  • mengamati diet hypoallergenic;
  • minum antihistamin tepat waktu;
  • kurangi jumlah kontak dengan alergen.

Pemilihan antihistamin dilakukan oleh dokter, dengan mempertimbangkan diagnosis bersamaan, usia, tingkat keparahan, dan keadaan umum kesehatan manusia..

Antihistamin apa itu

Antihistamin dapat dibagi menjadi 3 kelompok:

1. Pemblokir N1-reseptor: diphenhydramine, diprazine, diazolin, fencarol, tavegil, suprastin, astemizole (gismanal), acrivastin (semprex), loratadine (clarithin), telfast.

2. Berarti memblokir N1-reseptor dan penghambatan sel mast penghambat histamin dan mediator anafilaksis lainnya: cromolin sodium (intal), ketotifen (zaditen).

3. Blocker N2-reseptor: simetidin, ranitidin (zantac), famotidine (quamatel) nizatidine.

1. Pemblokir N1-reseptor

Mereka adalah antagonis histamin kompetitif. Karena afinitas H1-reseptor untuk histamin secara signifikan lebih tinggi daripada obat dari kelompok ini, mereka lebih efektif jika digunakan untuk mencegah perkembangan reaksi alergi dari tipe langsung. Jika reaksi alergi berkembang atau manifestasi pertama mereka terjadi, maka penunjukan blocker N1-reseptor akan menghambat perkembangan efek histamin baru yang diisolasi dari sel mast. Mereka tidak memindahkan histamin yang terikat pada reseptor, tetapi hanya menghambat mediator yang tidak berpenghuni.

Obat-obatan dari kelompok ini mengurangi respons tubuh terhadap histamin, meredakan kejang otot polos yang disebabkan oleh histamin, mengurangi permeabilitas kapiler, mencegah perkembangan edema jaringan yang diinduksi histamin, mengurangi efek hipotensi histamin, mencegah perkembangan dan memfasilitasi jalannya reaksi alergi.

Blocker N1-efek farmakologis lainnya juga melekat pada reseptor. Diphenhydramine dan diprazine memiliki efek sedatif yang jelas, mereka memiliki efek M-antikolinergik, ganglioblocking dan anti-inflamasi.

Indikasi untuk digunakan: berbagai kondisi alergi (lebih baik untuk kejadian akut) - urtikaria, demam, penyakit serum, angioedema Quincke, dermatosis pruritus, asma bronkial, sindrom obstruksi bronkus, komplikasi alergi akibat minum obat; sebagai obat penenang dan obat tidur (diphenhydramine, diprazine) sendiri atau dalam kombinasi dengan obat tidur lainnya.

Dimedrol - Dimedrolum

Selain efek antihistamin, ia memiliki obat penenang, anestesi lokal, antispasmodik, efek antiemetik moderat, mempotensiasi aksi analgesik, hipnotik, antipsikotik, dll..

Ditetapkan secara lisan, dalam / m, dalam / dalam, topikal (dalam bentuk tetes), secara rektal.

Di dalam, itu diresepkan dalam tablet 0,03-0,05 g 1-3 kali sehari. Dalam / m - 1-5 ml larutan 1%, dalam / tetes 2-5 ml larutan 1%. Anak-anak, tergantung pada usia, ditentukan pada 0,002-0,03 per penerimaan.

Dalam praktik mata, digunakan dalam bentuk solusi 0,2-0,5%.

Efek samping: mati rasa pada selaput lendir karena tindakan anestesi lokal, kantuk, kelemahan umum.

Kontraindikasi: orang yang profesinya memerlukan reaksi cepat (rawat jalan).

Surat pembebasan: tab. 0,02, 0,03 dan 0,05; lilin (untuk anak-anak) sebesar 0,005; 0,01; 0,015 dan 0,02; ampul 1 ml 1%.

Diprazin - Diprazinum; Cin.: Pipolfen

Tindakan antihistamin dikombinasikan dengan obat penenang, M-antikolinergik (pusat dan perifer), hipotermik, antiemetik, adrenolitik.

Selain agen anti alergi, diprazin banyak digunakan untuk mempotensiasi efek analgesik, obat tidur, anestesi lokal, anestesi.

Dosis: diberikan secara oral (setelah makan) pada 0,025 2-3 kali sehari. V / m - 1-2 ml, i / v - 2 ml larutan 2,5% disuntikkan sebagai bagian dari campuran litik.

Efek samping: infiltrat yang menyakitkan dengan pemberian i / m, tekanan darah menurun.

Kontraindikasi: orang yang profesinya memerlukan reaksi cepat (rawat jalan).

Surat pembebasan: tablet dan pil pada 0,025 dan 0,05; ampul 2 ml larutan 2,5%; tablet salut untuk anak-anak di 0,005 dan 0,01.

Phencarolum - Phencarolum

Mengacu pada antihistamin generasi kedua. Tidak seperti diphenhydramine dan diprazine, ia tidak memiliki efek sedatif dan hipnotis, tidak menunjukkan sifat adrenergik dan kolinolitik.

Mekanisme kerja: Fencarol tidak hanya memblokir N1-reseptor, tetapi juga mengurangi kandungan histamin dalam jaringan dengan mengaktifkan diamine oksidase - enzim yang menonaktifkan histamin.

Lebih sering digunakan pada pasien yang dikontraindikasikan dalam penunjukan antihistamin dengan sifat antikolinergik..

Dosis: di dalam setelah makan, tunjuk 0,025 dan 0,05 g 3-4 kali sehari selama 10-20 hari. Anak-anak, tergantung pada usia, 0,005-0,025 g 2-3 kali sehari.

Efek samping: gejala dispepsia, mulut kering.

Kontraindikasi: kehamilan (3 bulan pertama), hati-hati dalam kasus lesi parah pada sistem kardiovaskular, saluran pencernaan, hati.

Diazolin - Diazolinum

Orang dewasa diresepkan secara oral (setelah makan) pada 0,05-0,2 g 1-2 kali sehari; anak-anak 0,02-0,05 g 1-3 kali sehari.

Kontraindikasi: tukak peptik dan proses inflamasi pada saluran pencernaan.

Surat pembebasan: tablet 0,05 dan 0,1.

Tavegil - Tavegil *

Menurut struktur dan efek farmakologis, ia dekat dengan diphenhydramine, tetapi tahan lebih lama (8-12 jam). Ini memiliki efek sedatif ringan..

Dosis: diberikan secara oral 1 tablet 2 kali sehari.

Efek samping: sakit kepala, mual, mulut kering, sembelit.

Surat pembebasan: tab. 0,001 dan 2 ml ampul.

Loratadine - Loratadine *, Claritin *

Blocker H1-reseptor generasi ketiga. Ini memiliki efek jangka panjang (hingga 24 jam) dengan suntikan tunggal ke dalam tubuh, tidak menghambat sistem saraf pusat.

Efek samping: sesekali mual, muntah, mulut kering.

Surat pembebasan: tab. 0,01; sirup botol.

Telfast - Telfast *, Fexofenadine *

Ini adalah metabolit blocker H yang aktif secara farmakologis1-reseptor terfenadine. Fitur khas - tidak memiliki efek sedatif.

Efek antihistamin dimulai 1 jam setelah pemberian, mencapai maksimum setelah 6 jam dan berlangsung 24 jam. Tidak membuat ketagihan, diekskresikan dalam urin dan feses tidak berubah.

Indikasi untuk digunakan: rinitis alergi musiman, urtikaria, dan penyakit alergi lainnya. Dosis: dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun - 1 meja. Sekali sehari.

Efek samping: sesekali sakit kepala, kantuk, pusing.

Kontraindikasi: hipersensitif terhadap obat, hati-hati di usia tua, dengan gagal ginjal dan hati.

Surat pembebasan: tab. 0,12 dan 0,18.

2. Berarti memblokir N1-reseptor dan penghambatan sel mast penghambat histamin dan mediator anafilaksis lainnya.

Mereka memiliki efek pencegahan terutama..

Mekanisme kerja: obat-obatan dari kelompok ini memblok saluran kalsium dalam membran sel mast, menstabilkannya dan dengan demikian menghambat degranulasi sel mast, menunda pelepasan histamin dan zat perantara lainnya dari mereka yang berkontribusi pada perkembangan alergi, bronkospasme, dan reaksi inflamasi. Hal ini digunakan untuk mengobati asma bronkial dan sindrom obstruktif bronkus untuk mencegah perkembangan serangan asma.

Cromolin sodium - Cromolin sodium; Dosa.: Intal - Intal *

Efek obat ini paling jelas dalam bentuk atopik (alergi) asma bronkial, kurang efektif dalam bentuk infeksi-alergi, asma bronkitis, pneumosclerosis dengan serangan asma. Menyemprotkan bubuk dan menghirupnya dilakukan dengan menggunakan inhaler tabung saku khusus "Spinhaller". Penghirupan diproduksi setiap hari dengan 4-8 kapsul per hari dengan interval 3-4 jam. Perbaikan kondisi pasien yang terus-menerus terjadi dalam 2-4 minggu sejak awal pengobatan.

Efek samping: batuk, ruam, urtikaria, bronkospasme jangka pendek.

Kontraindikasi: kehamilan, anak di bawah 5 tahun.

Surat pembebasan: topi. 0,02 cromolyn sodium + isadrine 0,0001.

Ketotifen - Ketotifenum; sinonim: zaditen

Tidak seperti cromolyn sodium, itu adalah blocker H yang cukup kuat1-reseptor. Ini juga mencegah bronkospasme yang disebabkan oleh faktor pemicu alergi dan non-spesifik. Obat ini dapat diresepkan pada periode akut sindrom obstruktif bronkial dengan perawatan lanjutan pada periode remisi. Efek terapi yang nyata terjadi setelah 10-12 minggu minum obat.

Dosis: diresepkan 2 kali sehari dengan makanan, 1-2 tablet (dewasa dan anak di atas 14 tahun). Anak kecil - pada tingkat 0,025 mg / kg x 2 kali sehari.

Surat pembebasan: kapsul dan tablet 0,001 g.

3. Blocker N2-reseptor histamin

Mereka adalah yang paling kuat dari bahan obat yang dikenal yang menghambat fungsi sekresi lambung. Mereka mengurangi sekresi asam klorida dan pepsin sebagai respons terhadap distensi lambung, efek makanan, histamin, gastrin dan pengenalan zat-zat eksogen seperti pentagastrin, kafein, dll. Obat-obatan dalam kelompok ini tidak memiliki aktivitas antikolinergik, tidak mempengaruhi sistem adrenergik.

Indikasi untuk digunakan: tukak lambung lambung dan duodenum, kondisi lain yang membutuhkan pengurangan hiperasiditas jus lambung, refluks esofagitis, gastropati NSAID.

Efek samping: diare, takikardia, neutropenia, nyeri otot, reaksi alergi, sakit kepala, gangguan fungsi hati.

Kontraindikasi: kehamilan, laktasi, anak di bawah 7 tahun. Dalam pengobatan blocker N2-reseptor histamin membutuhkan kontrol atas fungsi hati, ginjal, sel darah.

Ranitidine - Ranitidine; Zantac *

Durasi tindakan adalah 8-12 jam.

Dosis: 1 tablet 2 kali sehari. Kursus pengobatan adalah 4-8 minggu. Ranitidine, seperti H blocker lainnya2-reseptor histamin, terjadi pada penyakit ulkus peptikum bersama dengan obat anti-helikobakter (amoksisilin, klaritromisin, tetrasiklin, metronidazol, dll.).

Surat pembebasan: tab. 0,15, solusi dalam amp. 2 ml (50 mg per 1 ml).

Famotidine - Famotidine *, Quamatel *

Berbeda dari ranitidine dalam aktivitas antisekresi yang lebih besar. Dosis: 1-2 tablet pada waktu tidur.

Surat pembebasan: tab. 0,02 dan 0,04; ampul 0,02.

Nizatidine - Nizatidine *, Axid *

Dosis: 1-2 kapsul 1-2 kali sehari.

Pelepasan floma: kapsul 0,15 dan 0,3.

Omeprazole - Omeprazole *, Omez *

Seperti obat-obatan sebelumnya, mengurangi fungsi sekresi saluran pencernaan. Pada N2-reseptor histamin tidak efektif. Mekanisme efek antisekresi disebabkan oleh penghambatan H + / K + - ATP-dasar-dasar sel parietal lambung dan penyumbatan antiviralitas "pompa proton". Akibatnya, akses ion hidrogen ke rongga lambung berhenti, yang mensyaratkan penekanan mendalam pada produksi HCl. Ini memiliki efek sitoprotektif pada mukosa gastrointestinal.

Indikasi: sama seperti untuk blocker N2-reseptor histamin.

Efek samping: gejala dispepsia

Kontraindikasi: kehamilan, laktasi

Surat pembebasan: tab. dan kapsul 0,02.

Antihistamin - tablet, salep, dan tetes

Bagi sebagian orang, alergi adalah momok. Sangat sulit untuk menyingkirkannya, seringkali mengambil bentuk kronis dan kemudian memanifestasikan dirinya lebih cerah, terkadang memudar. Dan tidak semua obat cocok untuk penggunaan individu. Bagaimana tidak tersesat dalam beragam obat, Anda bisa mengetahuinya dengan membaca artikel.

Apa itu antihistamin?

Obat-obatan dengan nama ini disatukan oleh satu fitur karakteristik - mereka mengurangi atau menetralkan histamin. Zat inilah yang bertanggung jawab untuk pengembangan alergi pada manusia.

Reaksi alergi itu sendiri disebabkan oleh alergen, dari tindakan di mana tubuh menghasilkan zat yang kelebihannya menyebabkan peradangan. Yang paling aktif dari semua zat adalah histamin. Kelebihannya menyebabkan gejala seperti pembengkakan, gatal, pilek, kejang, dll. Fungsi antihistamin adalah untuk mengurangi pelepasan histamin ke dalam darah atau menetralisirnya..

Kelompok obat-obatan

Kelompok antihistamin disajikan:

  1. Pil
  2. Salep;
  3. Bentuk cair untuk injeksi dan dropper;
  4. Tetes untuk mata dan hidung.

Tablet anti alergi digunakan untuk semua jenis alergi. Mereka memblokir produksi histamin - penyebab penyakit alergi.

Salep antihistamin digunakan di hadapan ruam kulit, gatal, dan dermatitis alergi. Meringankan pembengkakan, gatal-gatal pada jaringan, mencegah genesis peradangan.

Obat anti alergi yang dapat disuntikkan digunakan jika peradangan alergi berkembang dengan cepat (misalnya, syok anafilaksis atau edema Quincke). Penggunaan obat-obatan secara intravena atau intramuskular akan segera mengurangi keparahan gejala. Untuk pasien yang sakit parah, bentuk pemberian ini adalah satu-satunya keselamatan dari kematian..

Tablet antihistamin

Seperti disebutkan di atas, tindakan mereka ditujukan untuk memblokir produksi histamin. Obat tablet dibagi menjadi tiga generasi obat.

Generasi pertama

Muncul dan diuji beberapa dekade lalu. Persiapan generasi ini memiliki pro dan kontra.

Keuntungan utama:

  • Obat-obatan ini memiliki efek terapi yang cepat, berkembang dari 15 hingga 30 menit. Dapat dibandingkan dengan alergi parah.
  • Obat digunakan untuk waktu yang lama, banyak pengalaman dalam penggunaannya telah diakumulasikan. Mereka dianggap obat yang terbukti..

Kerugian penggunaannya dapat dianggap bahwa obat generasi pertama memiliki efek sedatif yang kuat dan bersifat adiktif, membatasi penggunaannya..

Obat generasi pertama meliputi:

Antihistamin ini hanya diminum sesuai resep dokter, dan terbatas pada orang dewasa dan anak-anak..

Obat generasi kedua

Antihistamin ini sudah memiliki lebih sedikit kerugian dibandingkan dengan yang sebelumnya. Risiko kecanduan dari mengonsumsi obat-obatan ini berkurang.

Keuntungan dari obat ini adalah efek pajanan yang bertahan lama. Anda dapat membatasi diri untuk minum satu pil sehari atau bahkan dua hari.

Kerugian dari obat generasi kedua adalah risiko efek kardiotoksik. Apa yang memberlakukan pembatasan pada penggunaan obat-obatan tersebut oleh orang tua dan orang-orang dengan penyakit CVD.

Dengan pengobatan jangka panjang dengan antihistamin generasi kedua, fungsi jantung harus dipantau.

Tablet generasi kedua meliputi:

Obat alergi generasi ketiga

Obat-obatan ini semakin menikmati kepercayaan diri setiap hari. Pasien tidak akan merasa mengantuk karena menggunakan obat-obatan ini. Obat-obatan tidak memengaruhi sistem kardiovaskular dan tidak memengaruhi aktivitas mental secara negatif. Anda dapat minum pil alergi generasi ketiga untuk waktu yang lama tanpa membahayakan tubuh.

Generasi obat ini termasuk:

  • Tsetrin;
  • Claramax;
  • Levocabastine;
  • Fexofenadine;
  • Dimethenden;
  • Telfast;
  • Trexil;
  • Eslotin;
  • Loratadine.

Obat generasi ketiga dapat diresepkan oleh dokter untuk mengobati manifestasi peradangan sepanjang tahun dari mukosa hidung (rhinitis), yang asalnya adalah alergi..

Obat-obatan dapat diresepkan untuk orang-orang yang spesialisasinya berkaitan dengan melakukan operasi presisi tinggi dengan peralatan.

Salep antihistamin

Dimaksudkan untuk menghilangkan bengkak dan gatal. Menggunakan salep anti alergi, Anda dapat menghindari perkembangan reaksi kulit.

Salep anti alergi adalah dari jenis berikut:

  1. Non-hormon;
  2. Hormon;
  3. Antiinflamasi;
  4. Gabungan.

Jenis salep untuk digunakan dipilih tergantung pada tingkat keparahan penyakit, usia pasien, dll..

Salep non-hormon

Oleskan dengan ruam kecil pada kulit, di hadapan alergi makanan atau setelah gigitan serangga. Selain itu, setelah menggunakan salep non-hormonal dari alergi, celah-celah kecil di kulit sembuh, kulit melembut, dan ada efek antipruritik.

Salep ini sering berhasil digunakan untuk dermatitis atopik dan biang keringat. Penggunaan obat salep non-hormonal untuk alergi mendorong regenerasi kulit.

Untuk seorang anak, salep dapat digunakan:

Anda dapat dengan cepat menghilangkan rasa gatal dengan bantuan salep seperti:

Banyak salep dapat digunakan untuk merawat anak di tahun pertama kehidupan. Obat-obatan tidak beracun dan tidak membuat ketagihan..

Salep hormonal

Salep hormon digunakan untuk memerangi edema yang menyebar dengan cepat..

Salep hormon termasuk:

  • memiliki kandungan zat aktif yang rendah, - Prednisolon, Hidrokortison;
  • memiliki kadar hormon sedang - Cinacort, Fluorocort;
  • memiliki zat aktif - Apulein;
  • sangat aktif - Dermoveyt, Galcinoid.

Jangka waktu penggunaan produk hormonal pada wajah dibatasi hingga lima hari. Selama sisa kulit - 7 hingga 10 hari.

Pengobatan alergi dimulai dengan obat tingkat rendah. Dengan tidak adanya hasil dari terapi, kecanduan hormon dengan efek besar tidak akan terjadi. Ini berarti bahwa ada peluang untuk perawatan yang lebih sukses..

Obat-obatan hormonal untuk penggunaan luar (Advantan dan Elcom), terkait dengan obat generasi ketiga, praktis tidak masuk ke aliran darah, yang berarti bahwa mereka dapat diresepkan oleh dokter untuk merawat anak..

Salep antiinflamasi

Setelah mengoleskan salep hormonal, biasanya, obat antiinflamasi untuk penggunaan luar digunakan. Ini akan mencegah infeksi memasuki tubuh dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat menyembuhkan kulit.

Ada banyak salep jenis ini, berikut beberapa di antaranya:

Salep gabungan. Jika penyakit ini dipersulit oleh infeksi alergi, gunakan salep kombinasi. Komposisi salep gabungan untuk alergi, biasanya, mengandung antibiotik.

Alergi turun

Untuk konjungtivitis alergi dan rinitis, tetes khusus harus digunakan. Tindakan mereka ditujukan untuk mempersempit pembuluh darah sebagai hasil dimana pasien menyingkirkan hidung tersumbat, pembengkakan dihilangkan dari mata dan gejala hiperemia dihilangkan.

Tetes alergi dibagi menjadi beberapa kelompok. Mereka digunakan baik dalam kursus singkat - beberapa hari, atau selama beberapa bulan.

Gejala alergi mirip dengan gejala penyakit lain, jadi hanya dokter yang bisa meresepkan obat tetes. Obat yang diterapkan secara tidak benar dapat memperburuk situasi..

Tetes mata paling terkenal untuk alergi:

  • Opatonol;
  • Hi-chrome;
  • Allergodil;
  • Sanorin-analergin;
  • Aerosol Cromosol;
  • Tetes Fenistil;
  • Azelastine;
  • Lecroin;
  • Tetes Zyrtec;
  • Vibrocil
  • Aerosol Cromoglin.

Dari efek tetes, pembuluh menyempit dan pasien menjadi lebih mudah bernafas, sekresi lendir berhenti menonjol, gatal hilang.

Vibrocil digunakan untuk mengobati anak kecil..

Aerosols Kromosol, Cromoglin - sangat nyaman digunakan, tetapi dapat meningkatkan gatal pada selaput lendir.

Tetes Zyrtec berhasil digunakan untuk mata dan hidung. Obat universal yang sama adalah Lecroin - untuk mata digunakan dalam bentuk tetes, dan untuk hidung dalam bentuk semprotan.

Alergi pada anak-anak biasanya diobati dengan tetes Fenistil, yang memiliki efek anti alergi dan antipruritik..

Tetes ini dapat diberikan kepada anak mulai dari satu bulan. Tetes mudah dicampur dengan jus atau air, dan efek obat datang dengan sangat cepat.

Tetes dimaksudkan untuk pemberian oral. Dengan bantuan mereka, mereka mengobati rinitis alergi, konjungtivitis, dan berhasil digunakan melawan gigitan berbagai serangga..

Imunomodulator alergi

Alergi mengganggu sistem kekebalan tubuh, oleh karena itu, pengobatan yang berhasil sangat tergantung pada peningkatan fungsi perlindungan tubuh.

Imunomodulator harus digunakan dalam pengobatan anak-anak dengan penyakit alergi kronis. Dengan bantuan mereka, komplikasi parah dapat dicegah..

Imunomodulator berikut ini paling mampu mengatasi tanggung jawab mereka:

Derinat tersedia dalam bentuk tetes. Mereka memiliki efek anti-inflamasi dan imunomodulator. Obat ini aktif digunakan di pediatri..

Tetes diresepkan oleh dokter yang hadir setelah lulus tes dan melakukan pemeriksaan yang sesuai yang bertujuan memeriksa sistem kekebalan tubuh.

Obat imunostimulasi juga digunakan di luar peradangan alergi. Dengan bantuan mereka, pekerjaan sistem kekebalan tubuh dinormalisasi, yang mencegah pengembangan kembali alergi.

Terapi CIT

Dosis mikroskopis alergen diberikan kepada pasien selama periode pelemahan alergi (periode remisi). Tubuh secara bertahap terbiasa dengan alergen, yang secara signifikan mengurangi keparahan perjalanan penyakit selama reaksi alergi, dan dalam beberapa kasus memungkinkan Anda untuk sepenuhnya menghilangkan alergi.

Terapi CIT harus dilakukan di bawah pengawasan ahli alergi. Untuk mencapai kesuksesan nyata, terapi dilakukan beberapa kali.

Kesimpulan

Sebelum memilih antihistamin, Anda harus menjalani pemeriksaan lengkap di bawah pengawasan dokter. Berdasarkan hasil pemeriksaan, dokter menyimpulkan perawatan apa yang harus digunakan untuk pasien.

Kursus anti-alergi yang diresepkan harus diselesaikan sepenuhnya, bahkan tanpa adanya gejala yang mengganggu.